Aktiviti Surau

1. Kaunter Sumbangan Dan Khairat Kematian
Tarikh: Akan dimaklumkan dari masa ke semasa
Masa:

2. Program Muslimat/Kaum Ibu
Tarikh: Setiap Ahad
Masa: 9.00-11.00 pagi

3. Program Bacaan Yasin
Tarikh: Setiap Khamis (selepas Maghrib)




Sunday, September 15, 2013

IBADAH KORBAN, SEJARAH DAN PENGAJARANNYA

Oleh : Ahmad Fadluldin bin Mohamad
B.A. (Hons) Syariah dan Undang-undang ( al-Azhar)
M.A. Fiqh and Usul al-Fiqh ( UIAM)

Pengenalan (تعريف)

Korban berasal daripada perkataan ( قرب) atau ( قربان) laitu dekat atau mendekati. Dalam konteks ibadah, korban maknanya:

ما يتقرب به إلى الله تعالى من ذبيحة وغيرها[1

Maksudnya :

Perkara yang dilakukan unfuk mendekatkan diri seseorang kepada Allah SWT.. dengan menyembelih binatang dan sebagainya.

Korban Iebih dikenall sebagai acara penyembelihan binatang ternakan yang dilakukan pada Hari Raya Haji (عيد الأضحى ) dan ( تشريق) pada 10,11. 12. & 13 Zulhijjah tahun Hijrah.

Dalam ilrnu fikah, korban juga disebut (أضحية ) atau (إضحية ) iaitu rnenyembelihbinatang di waktu matahari sedang naik di pagi hari di waktu dhuha (lebih kurang terbitnya matahari segalah iaitu tujuh hasta dari kaki langit atau 18 darjah.[2]

SURUHAN BERKORBAN

Hukum perlaksanaan korban berdasarkan dalil-dalil berikut :

1- Firman Allah SWT..

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ{1} فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ{2} إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الأَبْتَرُ{3

Maksudnya:

1. Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (Wahai Muhammad) kebaikan yang banyak (di dunia dan di akhirat). 2. Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur). 3. Sesungguhnya orang yang bencikan engkau, Dia lah yang terputus (dari mendapat sebarang perkara yang diingininya).al-Kausar 1-3

2. Firman Allah SWT:

وَالْبُدْنَ جَعَلْنَاهَا لَكُم مِّن شَعَائِرِ اللَّهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌ فَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهَا صَوَافَّ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْقَانِعَ وَالْمُعْتَرَّ كَذَلِكَ سَخَّرْنَاهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ{36

Maksudnya:

Dan Kami jadikan unta (yang dihadiahkan kepada fakir miskin Makkah itu) sebahagian dari Syiar ugama Allah untuk kamu; pada menyembelih unta yang tersebut ada kebaikan bagi kamu; oleh itu sebutlah nama Allah (semasa menyembelihnya) ketika ia berdiri di atas tiga kakinya maka apabila ia tumbang (serta putus nyawanya), makanlah sebahagian daripadanya, dan berilah (bahagian yang lain) kepada orang-orang yang tidak meminta dan yang meminta. Demikianlah Kami mudahkan dia untuk kamu (menguasainya dan menyembelihnya) supaya kamu bersyukur. Al-Hajj:36.

3. Rasulullah SAW. bersabda:

عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ إِنَّهَا لَتَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلافِهَا وَأَنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنْ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ مِنْ الأَرْضِ فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا[3

Maksudnya:

Tiada sesuatu amalan anak Adam dihari Nahar (hari menyembelih korban) yang Iebih disukai Allah S. W. T. .selain daripada amalan menyembelih korban. Binatang korban itu, di hari kiamat akan datang sebagaimana di hari penyembelihannya iaitu cukup segala anggotanya, cukup tanduknya, bulunya dan kukunya. Darah korban itu, sebelum ia jatuh ke atas bumi, terlebih dahulu ia jatuh di suatu tempat yang telah disediakan oleh Allah S. W. T. kerana itu, bersenanglah dirimu dengan (ibadah) korban itu.

4. Hadis Nabi SAW.:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ ضَحَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِكَبْشَيْنِ أَمْلَحَيْنِ أَقْرَنَيْنِ ذَبَحَهُمَا بِيَدِهِ وَسَمَّى وَكَبَّرَ وَوَضَعَ رِجْلَهُ عَلَى صِفَاحِهِمَا[4

Maksudnya:

Rasulullah SAW. telah menyembelih (berkorban) dengan dua ekor kibas (biri-biri) yang elok rupanya dan bertanduk. Baginda s.a. w. menyembelihnya sendiri dengan tangannya. Lalu membaca ( بسم الله, الله أكبر ) dan meletakkan kakinya ke atas papan leher kedua-dua kibas itu..

PERMASALAHAN DAN HUKUM

Hukum Korban:

1- Jumhur ulama yang terdiri daripada Imam Malik, Syafie dan Hanbali mengatakan bahawa korban adalah ( سنة مؤكدة ) (sunat yang dikuatkan) bukan wajib.

Mereka berdasarkan hadis Nabi s.a.w:

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: إِذَا رَأَيْتُمْ هِلالَ ذِي الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ[5

Maksudnya:

Apabila kamu melihat anak bulan Zulhijjah dan salah seorang di antara kamu ingin berkorban, hendaklah dia menahan diri dari memotong rambut (bulu) dan kuku-kukunya (binatang yang akan dikorbankan).

Dan hadis Nabi SAW.:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: ثَلاثٌ هُنَّ عَلَيَّ فَرَائِضُ وَهُنَّ لَكُمْ تَطَوُّعٌ الْوَتْرُ وَالنَّحْرُ وَصَلاةُ الضُّحَى[6

Maksudnya:

Ada tiga perkara yang wajib ke atasku dan sunat bagi kamu, iaitu sembahyang witir, korban dan sembahyang dhuha.

2- Imam Abu Hanifah mengatakan bahawa korban itu wajib. Kewajipan in berlaku untuk setiap tahun bagi orang yang bermukim (menetap) dalam kampung. Dalilnya, hadis Nabi SAW.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلا يَقْرَبَنَّ مُصَلانَا[7

Maksudnya:

Sesiapa yang mernpurnyai kemampuan tetapi dia tidak berkorban, janganlah dia menghampiri tempat kami bersembahyang.

3-Imam Syafie berpendapat bahawa korban menjadi sunat kifayah bagi yang berkeluarga yang beragama Islam, merdeka, akil-baligh dan berkemampuan untuk seisi keluarganya dalam sesebuah rumah[8].

Dalilnya:

مِخْنَفِ بْنِ سُلَيْمٍ قَالَ: كُنَّا وُقُوفًا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَرَفَاتٍ فَسَمِعْتُهُ يَقُولُ: يَا أَيُّهَا النَّاسُ عَلَى كُلِّ أَهْلِ بَيْتٍ فِي كُلِّ عَامٍ أُضْحِيَّةٌ[9

Maksudnya:

Mikhnaf bin Sulaim memberitahu bahawa : kami wükuf di Arafat bersama dengan Nabi s.aw. dan saya telah mendengar baginda s.aw. bersabda: Wahai sekalian manusia, setiap ahIi keluarga hendaklah berkorban setiap tahun.

Dan hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah daripada Aisyah RA dan Abu Hurairah bahawa Nabi SAW.. berkorban dengan dua ekor kibas (biri-biri) yang gemuk, elok rupanya serta bertanduk. Salah seekor.daripada keduanya dikorbankan untuk umatnya dan seekor lagi untuk diri baginda SAW. serta keluarganya. Iaitu:

عَنْ عَائِشَةَ وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا أَرَادَ أَنْ يُضَحِّيَ اشْتَرَى كَبْشَيْنِ عَظِيمَيْنِ سَمِينَيْنِ أَقْرَنَيْنِ أَمْلَحَيْنِ مَوْجُوءَيْنِ فَذَبَحَ أَحَدَهُمَا عَنْ أُمَّتِهِ لِمَنْ شَهِدَ لِلَّهِ بِالتَّوْحِيدِ وَشَهِدَ لَهُ بِالْبَلاغِ وَذَبَحَ الآخَرَ عَنْ مُحَمَّدٍ وَعَنْ آلِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ[10

4- Mazhab Syafie juga berpendapat bahawa korban menjadi ( سنة عين ) (sunat bagi setiap individu muslim) sekali dalam seumur.hidupnya. Kerana perintah ( أمر) di sini tidak menghendaki pengulangan. ( أن أمر عندهم لا يقتصي التكرار).

5- Bagi Mazhab Syafie dan Hanbali berniat atau bernazar untuk membeli binatang supaya dikorbankan, tidak mengubah hukum asal korban iaitu sunnah muakkadah.

وإن نوى الشراء للأضحية ولم يتلفظ بذلك لا تصير به أضحية

Sebaliknya, korban akan menjad wajib bila nazar itu diucapkan seperti : “Korban ini wajib ke atasku kerana Allah” atau “Aku wajib korbankan kambing ini”.

Ataupun ia menjad wajib bila ditentukan binatang korban seperti seseorang berkata “ini adalah binatang korban" atau“aku jadikannya korban”.

وإنما تجب الأضحية إما بالنذر مثل: الله علي أو علي أن أضحي بهذا الشاة أو ياتعيين بأن يقول: هذه أضحية أو جعلتها أضحية

Alasannya:

لزوال ملكه عنها بذلك

Kerana hilangnya hak milik ke atas binatang tadi (telah diserahkan untuk dikorbankan)[11].

6- Menurut Mahzhab Hanafi walaupun korban hukumnya wajib, namun hukum tersebut dapat berubah menjadi sunat ( تطواع ).

Perubahan ini terladi apabila pelakunya orang miskin yang tidak bernazar untuk berkorban dan tidak pula membeli binatang dengan niat korban. Kerana tiada sebab wajib dan syaratnya.

لإنعدام سبب الوجوب وشرطه[12]
Syarat-syarat orang yang berkorban

1- IsIam
2-Baligh
Tidak diharuskan bagi wali kanak-kanak melakukan korban untuknya kecuali jika walinya itu bapa atau datuknya, dengan syarat perbe!anjaan korban itu daripada wang bapa atau datuknya.
3- Berakal
4- Merdeka
5-Berkuasa ( المستطيع)
iaitu orang yang mempunyai keperluan yang Iebih untuk dirinya dan orang yang di bawah tanggungannya pada hari raya haji dan hari-hari ( تشريق). Orang yang tidak berkuasa haram ke atasnya melakukan korban sunat,

Syarat-syarat sah berkorban
1- Hendaklah binatang yang dikorbankan itu dari jenis binatang ternakan.

اتفق العلماء على أن الأضحية لا تصح الا من نعم

(Para ulama telah bersepakat bahawa korban tidak sah melainkan daripada binatang ternakan)
laitu unta, lembu, kerbau, kibas (biri-biri) atau kambing. Tidak sah korban dengan lembu liar ( بقر الوحش).

Firman Allah SWT.:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكاً لِيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَى مَا رَزَقَهُم مِّن بَهِيمَةِ الأَنْعَامِ[13] 

Maksudnya:

Dan bagi tiap-tiap umat, Kami syariatkan ibadat menyembelih korban (atau lain-lainnya) supaya mereka menyebut nama Allah sebagai bersyukur akan pengurniaanNya kepada mereka; binatang-binatang ternak yang disembelih itu.

Bagi seekor unta, lembu atau kerbau, memadai berkorban dengannya tujuh orang (bahagian) apabila seekor unta dan sebagainya itu dikongsikan oleh tujuh orang.

Tidak semestinya tujuh bahagian itu dikhususkan untuk korban sahaja. Ia boleh dikongsikan bagi tujuan lain misalnya:

Tiga bahagian untuk korban, dua bahagian untuk aqiqah dan dua lagi untuk mendapatkan daging bagi kegunaan biasa.

Ulama bersepakat bahawa bagi seekor kibas atau kambing hanya memadai berkorban untuk seorang sahaja.

اتفق الفقهاء على ان الشاة والمعز لا تجوز أضحيتهماإلا عن واحد
Hadis riwayat:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّهُ قَالَ: نَحَرْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَامَ الْحُدَيْبِيَةِ الْبَدَنَةَ عَنْ سَبْعَةٍ وَالْبَقَرَةَ عَنْ سَبْعَةٍ[14
Maksudnya:

Kami bersama Rasulullah SAW. di Hudaibiyah telah berkorban seekor unta untuk tujuh bahagian dan seekor lembu untuk tujuh bahagian

2-Hendaklah binatang yang dikorbankan itu cukup umurnya. Iaitu:

(a) Unta, sekurang-kurangnya lima tahun lebih (masuk enam tahun).
(b) Lembu, kerbau dan karnbing sekurang-kurangnya dua tahun Iebih (masuk tiga tahun).
(c) Kibas, sekurang-kurangnya setahun lebih (masuk dua tahun) atau bersalin giginya sekalipun belum mencukupi satu tahun.
(d) Binatang kacukan di antara jenis-jenis tersebut, maka sekurang-kurangnya ialah yang paling tinggi sesudah dirujuk kepada kedua ibu-bapanya.

Misalnya:

Kacukan di antara kambing dengan biri-biri, maka had umurnya didasarkan kepada kambing iaitu dua tahuh lebih.[15]

3- Hendaklah binatang yang dikorbankan itu tidak ada kecacatan yang boleh mengurangkan dagingnya seperti yang sakit (kelihatan kurus), yang terpotong ekornya dan seumpamanya.

Adapun kecacatan seperti binatang yang dikasi, yang carik telinga, yang tiada tanduk, yang patah tanduk, maka tidak mengapa kerana kecacatan tersebut tidak mengurangkan dagingnya. Walaubagaimanapun, ia adalah makruh.

Sabda Rasulullah SAW.:

أربع لا يجزين في الأضاحي : العوراء البين عورها و المريضة البين مرضها و العرجاء البين ظلعها و العجفاء التي لا تنقي .[16

Maksudnya;

Empat perkara tidak harus (hararn) dijaciikan korban:

1 Yang cacat (jelas kecacatannya
2- Yang sakit (jelas kesakitannya)
3- Yang tempang (jelas ketempangannya)
4- Yang lemah (yang tiada otak tulangnya)

4- Hendaklah dilakukan korban di dalam waktunya. Iaitu bermula selepas berlaIu sekadar masa yang dihabiskan untuk menyempurnakan dua rakaat sembahyang sunat hari raya serta dua khutbahnya yang ringkas setelah naik matahari pagi hari raya dan berterusan waktunya hingga terbenam matahari pada 13 Zulhijjah.

5- Hendaklah diniatkan berkorban, sama ada diniatkan oleh:

(a) Orang yang berkorban itu sendiri ketika dia atau wakilnya menyembelih, atau ketika dia memberi wakil kepada tukang menyembelihnya dan kerja-kerja penyembelihan hendak dilakukan bila-bila masa sahaja dengan syarat binatang korban sudah pun ditentukan.

(b) Wakil yang telah diwakilnya berniat dengan syarat dia adalah seorang Islam lagi mumaiyis.

Contoh lafaz niat berkorban:
1-نَوَيْتُ الأُضْحِيَةَ الْمَسْنُوْنَةَ للهِ تَعاَلىَ
Sahaja aku berkorban sunat kerana Allah Taala.

2-نَوَيْتُ أَدَاءَ سُنَّةِ التَّضْحِيَةِ للهِ تَعاَلىَ
Sahaja aku menunaikan sunat berkorban kerana Allah Taala

3- Sahaja aku berkorban satu bahagian daripada tujuh bahagian lembu ini sunat kerana Allah Taala.

Contoh lafaz mewakilkan sembelihan dan niat berkorban

"Saya wakilkan Tuan Haji Muhammad menyembelih lembu ini korban sunat daripada saya satu bahagian dari tujuh bahagian" lalu diniatkannya.

Bentuk lafaz mewakilkan sembelihan dan niat

"Saya wakilkan Tuan Haji Muhammad menyembelih lembu ini korban sunat daripada saya satu bahagian dan tujuh bahagian" (dan meniatkannya)[17].

Kadar yang digalakkan untuk makan

Diambil oleh orang yang berkorban sunat 1/3 dan daging korbannya untuk dimakannya. (tidak melebihi 1/3 bahagian).

Disedekahkan kepada fakir miskin 1/3 bahagian dan dihadiahkan kepada orang-orang kaya atau berada 1/3 bahagian.

وقال في الجديد يأكل الثلث ويهدي الثلث ويتصدق بالثلث[18
Sembelihan korban dijual atau dijadikan upah

Mana-mana juzuk sembelihan korban sama ada dagingnya, kulitnya atau tanduknya tidak harus dijual atau dijadikan upah kepada tukang sembelih. Begitu juga tukang lapah walaupun korban itu korban sunat.

Diriwayatkan daripada Ali RA, beliau berkata:

عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: أَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ أَقُومَ عَلَى بُدْنِهِ وَأَقْسِمَ جُلُودَهَا وَجِلالَهَا وَأَمَرَنِي أَنْ لا أُعْطِيَ الْجَزَّارَ مِنْهَا شَيْئًا وَقَالَ نَحْنُ نُعْطِيهِ مِنْ عِنْدِنَا[19
Maksudnya:

Rasulullah SAW. telah menyuruhkan (Ali RA.) untuk menyembelih unta sebagai korban pada hari penyembelihan. Dan rnenyuruhku untuk membahagikan kulit-kulit serta kain alas belakangnya. Dan rnelarangku dari memberi sesuatu pun dari sembelihan korban kepade tukang sembelih. Kata Ali RA : Kami beri kepada tukang sembelih daging korban dari bahagian kami sahaja.

Jika diberi tukang sembelih daging korban kerana keadaannya yang takir atau korban kerana hadiah, maka dibolehkan.

فإن أعطي الجزار شيئا من الأضحية لفقره أو على سبيل الهدية فلا بأس[20

Sabda Rasulullah SAW.:

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « من باع جلد أضحيته فلا أضحية له » « هذا حديث صحيح مثل الأول ولم يخرجاه»[21

Maksudnya:

Sesiapa yang menjual kulit sembelihan korban, maka tiada pahala korban baginya.

Amalan yang bercanggah denqan hukum korban:

Amalan membahagikan daging korban seperti seekor lembu korban kepada lapan bahagian, di mana satu bahagian dikhaskan untuk tukang sembelih dan pekerja-pekerja yang melapah daging adalah suatu amalan yang bercanggah dengan kehendak hukum korban. Kerana daging korban tidak boleh djadikan sebagai upahan.

Amalan yang sepatutnya

Dalam keadaan tersebut, apa yang perlu dilakukan oleh mana-mana yang berkorban sebagai jalan keluar bagi masalah tadi, ialah masing-masing hendaklah mengeluarkan sedikit peruntukan sebagai imbuhan di atas penat lelah tukang sembelih dan pekerja-pekerja yang melapah daging seperti wang ringgit.

Jangan sekali-kali berselindung di sebalik pemberian 1/8 bahagian daging korban itu kepada tukang sembelih dan tukang lapah dengan nama sedekah kerana Allah SW.T. amat mengetahui dan hanya amalan yang benar-benar ikhlas sahaja yang diterimaNya.[22]

Sejarah

1-Korban di Zaman Nabi Adam AS.

Menyembelih korban, adalah suatu sunnah yang diamalkan sejak dulu lagi. Ia dilakukan buat pertama kalinya oleh dua orang anak Adam, laitu Qabil dan

Habil. Kisah ini diceritakan di dalam Al-Quran surah al-Maidah, ayat 27 hingga 31.

Di antaranya firman Allah SWT..:

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَاناً فَتُقُبِّلَ مِن أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ الآخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ قَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ{27
Maksudnya:
Dan bacakanlah (Wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil).

Allah s.wt. memerintahkan Adam AS. agar Qabil mengahwinkan dengan saudara kembar Habil dan mengahwinkan Habil dengan saudara kembar Qabil. Namun Qabil tidak setuju dengan hal demikian. Dia ingin kahwin dengan saudara kembarnya sendiri, kerana saudara kembarnya lebih cantik dari saudara kembar

OIeh yang demikian, Adam AS. menyuruh kedua-dua anaknya untuk melaksanakan korban. Dan dia berkata, bahawa di antara korban tersebut yang diterima korbannya oleh Allah sw.t. akan menjadi suami bagi saudara kembar Qabil yang cantik itu.

Kedua-dua anak Adam as. tadi melaksanakan kewajipannya. Setelah korban-korban itu diletakkan di tempat yang telah ditentukan, turunlah api (dengan kehendak Allah SWT.) lalu membakar korban yang dipersembahkan oleh Habil. Melihät hal yang demikian Qabil marah dan membunuh saudaranya Habil.

Diriwayatkan, bahawa korban Qabil ialah hasil tanaman yang kurang mutunya (tidak elok)أردأ زرعه. Manakala korban Habil ialah sembelihan seekor kibas yang terbaik (sihat serta gemuk)[23] أجود غنمه

Mulai dan kisah tersebut, penyernbelihan korban dipandang sebagai suatu amalan kebaikan yang dilakukan bagi pengabdian kepada Allah SWT..

2- Korban di Zaman Nuh AS.

Sesudah terjadi taufan dan bah yang besar, Nabi Nuh AS. membuat tempat yang sengaja dan tertentu untuk meletakkan korban. Kemudian korban tersebut sesudah diletakkan di tempat tadi disembelih.

وابتنى نوح مذبحا لله عز وجل وأخذ من جميع الدواب الحلال والطير الحلال فذبحها قربانا إلى الله عز وجل[24

3- Korban di Zaman Nabi Ibrahim as

Pada suatu ketika, Allah SWT.. menguji kekuatan iman Nabi Ibrahim AS. dengan memerintahkan kepadanya agar menyembelih anaknya Ismail untuk dibuat korban.

Kisah tersebut diceritakan dalam al-Quran surah ash-Shaffat, ayat 102 hingga 111. Di antaranya firman Allah .w.t.:

فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ{103} وَنَادَيْنَاهُ أَنْ يَا إِبْرَاهِيمُ{104} قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ{105} إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْبَلاء الْمُبِينُ{106} وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ{107

Maksudnya:

103. Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim - Dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah kami), 104. serta Kami menyerunya: "Wahai Ibrahim! 105. "Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. 106. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata; 107. dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar;

Pada suatu malam, iaitu malam kelapan dari bulan Zuhijjah Nabi Ibrahim AS. bermimpi, bahawa baginda diperintahkan agar menyembelih anaknya, Ismail AS. Maka pada pagi hari itu, Nabi Ibrahim AS. berfikir apakah mimpinya itu dari Allah atau dari syaitan. Oleh kerana Nabi bahim as. ragu tentang kebenaran mimpinya, Nabi Ibrahim AS. tidak melaksanakan perintah itu di siang harinya.

OIeh yang demikian, hari yang kelapan ini dinamakan ( يوم التروية) iaitu hari untuk memikir tentang kebenaran mimpi tersebut.

Pada malam yang kesembilan, Nabi Ibrahim AS. bermimpi lagi. Pada kali ini, Nabi Ibrahim AS. rnenyetahui bahawa rnimpinya itu dari Allah SWT.. OIeh itu, dinamakan hari kesembilan Zulhijjah dengan ( يوم عرفة ) iaitu hari yang diketahui melalui mimpi tersebut.

Maka pada waktu hari yang kesepuluh itu, Nabi Ibrahim AS. melaksanakan perintah Allah SWT.. Dinamakan hari kesepuuh Zulhijjah sebagai ( يوم النحر ) iaitu hari penyembeilihan korban.

Kemudian setiap tahun pada tiap-tiap hari yang kesepuluh dari Zulhijjah, Nabi Ibrahim as. menyembelih korban Allah SWT.. menggantikan Ismail as. dengan seekor kibas, kata Ibnu Abbas RA : kibas ini didatangkan dari syurga. laitu korban yang pernah dilakukan oleh Habil.[25]

Tanduk kibas itu dipelihara baik-baik oleh Nabi Ibrahim AS. sebagai tanda dan digantungkan di Kaabah. Dari abad ke abad tanduk itu tergantung di situ hingga ke zaman Rasulullah SAW.

Ketika Kaabah terbakar semasa Az-Zubir RA, barulah tanduk itu Ienyap. Mungkin turut terbakar dimakan api. Menurut al-Hasan kibas itu diambil oleh Jibril AS. dari kampungSabir ( ثبير) (suatu tempat di Mina ) Kibas tersebut adalah kepunyaan Nabi Ibrahim AS. tetapi telah terlepas lari bila tiba di Sabir.

4- Korban di Zaman Nabi Musa AS.

Bani Israil menyembelih binatang korban iaitu kambing bagi tiap-tiap keluarga. Mereka mengadakan penyembelihan tersebut selepas diperintahkan keluar dari bumi Mesir. Kemudian diperintahkan ke atas mereka berkorban.

وعند أهل الكتاب: أن بني إسرائيل لما أمروا بالخروج من مصر جعل الله ذلك الشهر أول سنتهم و أمروا أن يذبح أهل كل بيت حملا من الغنم

5-Korban di masa Jahiliah

Di masa jahiliah, sembelihan korban dibahagi kepad tiga:

(a) Untuk mendekatkan diri kepada sesuatu yang dipuja. Sembelihan ini dibakar dan diambil kulitnya sahaja. Kemudian ia diberikan kepada tukang tenung ) كاهن).

(b) Untuk meminta ampun, Sembelihan bagi tujuan ini dibakar separuh dan yang separuh lagi diberikan kepada tukang tenung (كاهن ).

(c) Untuk memohon keselamatan, Sembelihan ini dikorbankan dan dimakan sahaja.

6- Korban bangsa Yunani dan Rumawi serta penyembelih manusia

Bangsa Yunani membahagikan daging korban kepada orang-orang yang hadir sedikit-sedikit untuk dijadikan berkat. Ketika upacara penyembelihan dilangsungkan, pendeta memercikkan madu dan air ke atas orang yang hadir.

Kemudian madu dan air digantikan dengan air mawar. Adat memercikkan air mawar ini terdapat dalam upacara korban hingga sekarang.

Sebahagian manusia tidak mencukupkan korban itu dengan menyembelih binatang tetapi dengan menyembelih manusia pula.

Bangsa Finiki, Persia, Rumawi dan bangsa Mesir melakukan korban dengan penyembelihan manusia atau menggadaikan nyawanya.

Dahulu adat ini berlaku di benua Eropah. Pada tahun 657 Masihi, baru adat buruk ini dilarang oleh majlis ketua-ketua agama. Dalam pada itu, bangsa Jerman di masa itu terus juga mengerjakannya.

Raja Arab AI-Hirah ( الحيرة ) juga mempersembahkan manusia kepada Tuhannya al-Uzza (العزى ).

Menurut riwayat, bangsa Mesir dulu, pada tiap-tiap tahun mempersembahkan seorang gadis kepada sungai Nil. Gadis itu, setelah dihias dengan seelok-eloknya ditenggelamkan ke dalam Sungai Nil. Adat ini berlaku hinggalah pada zaman Gabenor Amru bin al-Aash, ia dihapuskan kerana bertentangan dengan ajaran Islam[26] .

7- Ibnuz Zabihain (ابن الذبيحين) dan riwayat penyembelihannya

Selepas peristiwa yang terjadi ke atas diri Ismail AS. korban juga berlaku terhadap Abdullah ayah RasuluIIah SAW. Maka Nabi SAW. digelar lbnuz Zabihain (ابن الذبيحين ) iaitu anak dari dua orang yang disembelih. (Ismail dan Abdullah bin Abdul Mutalib).

Pada suatu ketika Abdul Mutalib bermimpi bahawa dia diperintahkan menggali kembali telaga zam-zam yang ketika itu telah tertimbun. Maka Abdul Mutalib pun memenuhi maksud mimpinya itu.

Tapi kaum Quraisy menghalang Abdul Mutalib dari melaksanakan mimpinya. OIeh yang demikian, dia bernazar jika dia mendapat sepuluh orang anak dan dengan pertolonqan anak-anaknya dia dapat menyempurnakan mimpinya, dia reda untuk menyembelih seorang anaknya sebagai korban.

Setelah Abdul Mutalib mendapat sepuluh orang anak dan menyelesaikan penggalian telaga, dia bermimpi untuk melaksanakan nazarnya.

Abdul Mutalib mengumpulkan semua anaknya serta memberitahu kepada mereka tentang keadaan mimpinya dengan harapan mereka bersedia untuk dikorbankan.

KemudianAbdul Mutalib melakukan undian bagi menentukan siapa di antara rnereka yang akan dikorbankan.

Dalam undian itu, keluar nama Abdullah ayah Nabi SAW. yang merupakan anak kesayangannya. Tetapi pembesar- pembesar Quraisy sepakat meIarangnya dan menyuruhnya agar diganti dengan tebusan menyembelih sepuluh ekor unta.

Setelah mendapat petunjuk dari para ketua agama di Yasrib (يثريب ) yang membenarkan penebusan nazarnya, Abdul Mutalib rnenyembelih 100 ekor unta[27].

PENGAJARAN

Setiap mukmin hendaklah melakukan amalan yang diredai oleh Allah SWT.. sama ada amalan tersebut adalah sunat atau wajib, jika dilakukan atas jalan yang betul serta ikhlas akan diterima oleh-Nya.

Sabda Rasulullah SAW.

إِنَّ اللَّهَ لا يَقْبَلُ مِنْ الْعَمَلِ إِلاَّ مَا كَانَ لَهُ خَالِصًا وَابْتُغِيَ بِهِ وَجْهُهُ[28
Maksudnya:

Sesungguhnya Allah SWT.. tidak menerima sesuatu amalan melainkan yang ikhlas terhadap-Nya serta semata-mata mencari keredaan-Nya.

Orang yang bertakwa melakukan amalan korban dengan sebaik-baik pengorbanan. Di antaranya bersifat ikhlas, binatang yang dikorbankan dari jenis yang terbaik seterusnya daging korban dibahagi-bahagikan terutamanya kepada fakir miskin. Oleh yang demikian, korban Qabil tidak diterima oleh Allah SWT.. kerana korbannya dan jenis tanaman yang tidak baik. Sebaliknya korban Habil dari jenis ternakan iaitu kambing yang terbaik.

Sabda Rasulullah SAW.:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لا يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّبًا وَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ[29
Maksudnya:

Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah SWT. itu baik. Tidak diterimanya melainkan yang balk. Dan sesungguhnya Allah SWT. menyuruh orang-orang mukmin sebagaimana disuruh rasul-rasul)-Nya.

Pengajaran yang paling penting bagi umat Islam ialah syiar tauhid dan mengesakan Allah SWT.. dari sebarang syirik. Syiar yang teIah dilaksanakan oleh Nabi Ibrahim AS. setelah dikenakan ujian oleh Allah SWT. yang boleh menggugat keimanan bagi golongan yang tidak ikhlas terhadap keesaan Allah SWT. dan agama yang lurus.

Nabi Ibrahim AS. telah menjadi contoh bagi golongan mukmin. Terlalu banyak ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim AS. dan tidak mampu dihadapi oleh orang lain. Antaranya ialah, baginda sanggup berpisah dengan anak isteri yang dicintai walaupun anak dan isteri merupakan salah satu sumber kebahagiaan rumahtangga.

Bukti keikhlasan kepada Allah SWT., Nabi Ibrahim AS. telah mengorbankan jiwa dan emosi setelah meninggalkan anak dan isterinya di bumi Mekah, yang ketandusan lagi kering-kontang. Ditambah lagi, ia adalah kawasan terpencil dan tiada penduduk yang memungkinkan sebuah tamadun dapat dibina.

Meskipun dalam keadaan yang serba kekurangan dan tidak masuk akal bagi kita, seorang ayah atau ketua keluarga membiarkan anak dan isterinya hidup dalam keadaan demikian.

Dengan penuh kesayuan dan pembuktian keimanan yang mendalam serta jitu terhadap Allah SWT. tanpa ragu-ragu, Nabi Ibrahim AS. telah menempatkan anak dan isterinya yang dicinta di bumi yang kering itu tanpa sebarang bekalan yang boleh menyara hidup rnereka.

Demi kecintaan kepada Allah SWT. yang tiada tolak bandingnya serta ketaatan kepada-Nya, Nabi lbrahim AS. meninggalkan anak dan isterinya dengan penuh pengharapan dan tawakkal kepada Allah SWT. tanpa memikirkan apakah yang perlu dibekalkan kepada anak isterinya.

Hanya penyerahan diri dan keimanan yang tinggi, maka anak isterinya ditinggalkan di bawah pengawasan Allah SWT. Dengan iringan doa:

رَّبَّنَا إِنِّي أَسْكَنتُ مِن ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِندَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُواْ الصَّلاَةَ فَاجْعَلْ أَفْئِدَةً مِّنَ النَّاسِ تَهْوِي إِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُم مِّنَ الثَّمَرَاتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُونَ{37

Maksudnya:

"Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian dari zuriat keturunanku di sebuah lembah (Tanah suci Makkah) yang tidak tanaman padanya, di sisi rumahmu yang diharamkan mencerobohinya. Wahai Tuhan kami, (Mereka ditempatkan di situ) supaya mereka mendirikan sembahyang (dan memakmurkannya dengan ibadat). Oleh itu, jadikanlah hati sebahagian dari manusia tertarik gemar kepada mereka, (supaya datang beramai-ramai ke situ), dan kurniakanlah rezeki kepada mereka dari berbagai jenis buah-buahan dan hasil tanaman, semoga mereka bersyukur.Ibrahim:37.

Kemuncak ketinggian keimanan Nabi lbrahm AS. ialah dapat melaksanakan perintah korban iaitu penyembelihan anaknya (Ismail AS.). Dengan kejayaan menunaikan perintah korban serta melalui ujian-ujian iain, maka Allah SWT. telah kagum dengan Nabi Ibrahim AS.

Firman Allah SWT..

سَلَامٌ عَلَى إِبْرَاهِيمَ{109} كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ{110} إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِينَ{111} [30

Maksudnya:

"Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!". Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.

Kesimpulan:

Melalui tatapan sejarah korban, terutamanya korban yang telah dilakukan oleh Nabi Ibrahim AS. memberi pengajaran dan tauladan yang amat berguna bagi urnat Islam. Amalan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. dalam berbagai bentuk ibadah sama ada wajib atau sunat yang mencakupi sembahyang, puasa, zakat, haji , korban dan seumpamanya akan mendapat kecintaan Allah SWT.

Firman Allah SWT. di dalam Hadis Qudsi.


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ... وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِي بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيْهِ وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ ...[31

Maksudnya:

Tidak mendekatkan diri kepadaKu seorang hamba-Ku dengan sesuatu yang

Aku kasih Iebih daripada apa yang telah difardukan ke atasnya. Dan sentiasaIah hamba-Ku mendekatkan din kepada-Ku dengan perkara-perkara sunat hingga Aku kasih kepadanya.

أَسْأَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَحُبَّ عَمَلٍ يُقَرِّبُ إِلَى حُبِّكَ[32

Maksudnya:

Ya Allah, kurniakanlah kami kecintaan-Mu, kecintaan kepada orang yang kasih kepada-Mu dan kecintaan kepada amalan yang mendekatkan kami kepada-Mu.

وَالحمدُ للهِ أولاً وآخرًا


Isnin
22 Zulkaedah 1420H
28/2/2000M

Rujukan:
1. المعجم العربي الأساسي ص. 976 المنظمة العربية للتربية والثقافة والعلوم 1988م
2. الموسوعة الإسلامية. Eksiklopedi Islam Jilid 3 m/s 81, Jilid 1 m/s 16 Jakarta 1994
3. بحر الماذي ج. 11, ص. 8-9 , محمد إدريس عبد الرؤف المربوي الأزهري ج. 21, ص96
4. الفقه الإسلامي وأدلته, للدكتور وهبه الزحيلي, ج.3, 596, 597, 599, 616, 718, 732, دار الفكر بسورية 1989م.
5. سنن ابن ماجه ج2, ص1044, رقم الحديث 3123, دار الفكر.
6. سيري الإملن "15" قربان, ص 19, 20, 23, 47, 48, أغكو علوي بن أغكو حاج أمبق JHEAT, SPYIT.
7. المجموع للإمام النووي , ج 8, ص 413, المكتبة السلفية بالمدينة المنورة
8. الجامع لإحكام القرآن, القرطبي, ج 6, 132-133, ج 10 ص 101-102 , دار الحديث بالقلهرة 1994م/ 1414هـ
9. قصص الأنبياء, ابن كثير , ج 93و ص 596, دار القلم, بيروت 1405هـ/ 1994م
10.Panduan Korban dan Akikah, Ismail bin Haji Ali, m/s 7-10, Al-Hidayah, Kuala Lumpur 1996M.

[1] المعجم العربي الأساسي, ص 976 المنظمة العربية للتربية و الثقلفة والعولوم 1988م
[2] الموسوعة الإسلامية , Ensiklopedi Islam, m/s 18 jld 3
[3] سنن الترمذي - (5 / 444 (
[4] سنن الترمذي - (5 / 446 (
[5] صحيح مسلم - (10 / 171 )
[6] مسند أحمد - (4 / 478)
[7] سنن ابن ماجه - (9 / 276 )
[8] Siri al-Iman (15) Qurban m/s 3 Engku Alwi bin Engku Haji Embok 1986M
[9] رواه أحمد وابن ماجه والترمذي - سنن الترمذي - (5 / 485)/ الفقه الإسلامي وأدلته ج.3, ص. 597
[10] سنن ابن ماجه - (9 / 274)
[11] الفقه الإسلامي و أدلته ج. 3, ص 597
[12] الفقه الإسلامي وأدلته ج.3, ص. 598
[13] Al-Hajj:34.
[14] موطأ مالك - (3 / 430)
[15] Siri Iman 15, m/s 19-20
[16] صحيح وضعيف الجامع الصغير - (2 / 388)
[17] Siri Iman 15 Qurban m/s 23
[18] الفقه الإسلامي وأدلته ج.3, ص. 413
[19] سنن أبي داود - (5 / 99(
[20] الفقه الإسلامي وأدلته ج.3, ص. 732
[21] المستدرك على الصحيحين للحاكم - (8 / 118(
[22] Siri al-Iman ( 15) Qurban 3 m/s 47-48
[23] الجامع الأحكام القران ج.6, ص. 132-133
[24] قصص الأنبياء ص.93
[25] الجامع لأحكام القران ج. 10, ص. 101-102
[26] Panduan Korban dan Akikah m/s 7-10
[27] الموسوعة الإسلامية . Eksiklopedi Islam, jld. 1 m/s 16
[28] سنن النسائي - (10 / 204)
[29] صحيح مسلم - (5 / 192(
[30] الصفات 109-111
[31] صحيح البخاري - (20 / 158(
[32] سنن الترمذي ) - (11 / 29)

Dicatat oleh Ahmad Fadluldin bin Mohamad di 5:43 PTG

http://delludin.blogspot.com/2010/10/ibadah-korban-sejarah-dan-pengajarannya.html

No comments:

Post a Comment